Sepulang liburan dari bogor kemaren, gue dapet banyak hal, entah itu keren atau enggak, yang pasti cukup berkesan buat dijadiin cerita dimari. Tentang temen-temen gue, bahagianya, becandanya, serunya dan bapernya.

Ada satu hal yang pengen banget gue bahas, tentang curhatan temen gue, sebut saja dia siti. Ya, siti banyak cerita tentang penyesalannya terhadap seseorang, seseorang (sebut saja: asep) yang dulu sangat Cinta padanya, cinta yang berawal sejak SMP, itu udah beberapa tahun lamanya, sampai sekarang dia masih tetep ngejar-ngejar siti, meski siti terus nolak dia. Emang Cinta segitunya yah? Mungkin iya, gue gak tau, gue kan belum ngerti betul masalah Cinta, masih kecil dan unyu-unyu gini, gak paham lah hal kek gituan, eaaa.

Kembali ke cerita. Namun mau gimana lagi saat takdir berkata lain, saat asep sudah enggak ada, asep mengalami kecelakaan kendaraan hingga membuatnya meninggal. Saat siti tau hal tersebut, siti gak percaya, kaget betul lah. Saat orang yang bener-bener Cinta mati padanya itu udah gak ada di dunia ini, udah gak bisa menatap langsung siti lagi, gak bisa ngejar lagi.

Kejadian itu membuat siti dirundung penyesalan, kegelisahan Dan keresahan-keresahan atas apa yang udah dilakukan terhadap asep, menggantung Cinta seseorang. Siti ingat hal-hal lucu sebelum asep tiada, seringnya kontek di pesbuk, ngalamar dipesbuk dan hal-hal yang membuat hari-hari siti jadi lebih berwarna, ya walaupun mungkin siti gak menganggapnya serius.

Sebelumnya juga, kata siti kalo asep pernah bikin status dipesbuknya: “mungkin kamu bakalan ngerti kalo aku udah gak ada di dunia ini”. Entah perasaan apa yang membuat asep berkata demikian, mungkin itu kegelisahan atas jiwanya yang sudah pasrah akan dunia yang ia kejar, Cinta yang tidak pernah ia dapat, begitulah kebaperan asep yang terlihat.

Menyesalkah siti?
Atas kejadian tersebut, gue yakin siti menyesal, menyesal karna telah memberikan harapan-harapan palsu pada asep.
Lalu, gue coba pahami kejadian tersebut Dan coba Tanya pada siti:
” kalau dia masih hidup, apakah kamu bakalan terima dia?”

Apa yang siti jawab?
Diam..diam dan diam.. Satu pertanyaan itu mungkin bakalan jadi ribuan keping pertanyaan yang masuk kedalam batinnya, “mungkinkah? Mungkinkah? Mungkinkah aku menerimanya?”

Setelah melihat mimik muka siti yang bengong atas pertanyaan gue tadi, gue langsung berhenti bertanya padanya, karna gue yakin satu pertanyaan itu bakalan bikin dia tambah trauma. Ya! Begitulah siklus kehidupan manusia, semua penyesalan itu selalu terakhir datengnya, gak pernah tepat waktu. Satu penyesalan kecil bisa saja diperbaiki, tapi jika penyesalan itu sudah dibawa mati, akankan bisa? Mungkin hanya do’a yang mampu memperbaikinya.

Setelah gue renungin tentang penyesalan-penyesalan itu, sebenernya gue juga banyak putar balik merenungi penyesalan-penyesalan gue yang udah lewat, tentang perasaan gue dulu. Duluuu banget.. Ada satu cewe (sebut saja PEVITA PEARCE) yang beneran suka sama gue, tapi gak pernah gue dengerin setiap orang yang bilang “kalo dia suka sama lo!”. Karna sebelumnya gue tau kalo dia itu udah punya cowo. Tapi dengan tingkah lakunya saat deket gue, gue jadi bener-bener yakin kalo dia sayang sama gue.

Hingga saat dia terus nunggu dan nunggu gue, gue malah makin gak yakin, gak yakin buat ngungkapin, gue gak bisa. Masalah nya saat itu gue gak tau betul kalo dia bener-bener sayang sama gue. Ya, saat-saat itu datang, kita malah dipisahkan oleh jarak, jarang kontekan dan hal lain bikin kita jauhan. Meski dia nyoba hubungin gue terus tapi pada saat itu juga gue malah lagi sama orang lain, dan saat itu juga dia punya orang lain, dia sering kok curhat tentang cowoknya, bagaimana saat-saat bersamanya. Loooh ini apaan? kode lagi? Iyah, tapi GUE GAK PEKA, GAK BERANI NGOMONG, GUE PENGECUT, GUE JUGA SUKA SAMA ELOOOOO!!!

sampai pada akhirnya dia… Menikah dengan orang lain. Dan.. Disini gue ngerasa kehilangan, ngerasa penuh penyesalan, ngerasa jadi banci taman lawang. Dan gue mikir ” harusnya dulu gue bilang kalo gue juga suka sama lo…!!” Aarrrghh.. Seperti inikah penyesalan itu?

Emang Cinta gitu yah? Penyesalan gak bisa diperbaiki yah? Bisa balik kayak dulu lagi? Dimanakah doraemon?

Sama hal dengan yang dirasakan siti, penyesalan emang selalu dateng di akhir, kalo diawal namanya pendaftaran. Lalu, apa yang harus dilakukan setelah penyesalan itu datang? Kita galau? Nangis? Atau nguras lautan? Enggak! Semua itu gak boleh dilakuin, yang harus kita lakukan adalah MOVE ON dari rasa bersalah itu sendiri, kalau sudah terjadi ya mau gimana lagi. Dan jika itu gak bisa diperbaiki, ya kita jangan coba lakukan kesalahan-kesalahan yang sama lagi. Kita berubah, lakukan hal-hal yang mungkin bakalan berdampak positif pada diri kita sendiri.

Karena, hidup dalam penyesalan itu gak enak, banyak galaunya sampe-sampe kita mungkin gak bakal bahagia kalo penyesalan itu kita pikirkan. Maka dari itu cobalah merelakan apa yang udah terjadi, keresahan-keresahan itu mungkin aja bisa bunuh perlahan batin kita.

Pertanyaan gue, SUDAH LEPASKAH KALIAN DARI SETIAP PENYESALAN?

Dan buat siti.. Udah yah jangan disesali terus, mending peluk abang, sini sini..

Written by : Dian Hendrianto

Lazada Indonesia
0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Notify me of followup comments via E-Mail.
You can also followup comments without commenting.